Pengertian ADHD

ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder lebih dikenal dengan istilah hiperaktif. ADHD merupakan gangguan perkembangan dalam peningkatan aktiviti motorik daripada kecil yang boleh membawa kepada dewasa.

Kondisi ini menyebabkan penderitanya cenderung untuk menjadi lebih hiperaktif, impulsif, dan sukar untuk menumpukan perhatin perhatian.

Beberapa komplikasi yang dapat terjadi kepada pesakit ADHD adalah adanya gangguan dalam pembelajaran sehingga mengganggu prestasi akademik, meningkatnya kejadian sesuatu kemalangan kecil seperti luka di kepala atau patah tulang, rasa kepercayaan diri yang rendah, sulit berinteraksi dengan orang lain. Perkara ini amat membimbangkan sekiranya penghidap ADHD berasa tertekan, mereka akan cenderung untuk mencuba dadah atau mengambil alkohol.

Diagnosis ADHD

Hingga saat ini, tiada satu pemeriksaan yang dapat mendiagnosis ADHD. Pada umumnya, untuk mendiagnosis ADHD, seseorang harus memiliki gejala yang berlangsung lebih dari enam bulan. Gejala tersebut juga harus muncul pada situasi yang berbeza.

Biasanya doktor akan mendiagnosis ADHD berdasarkan informasi daripada Diagnostic and Statistical Manual. Doktor juga akan melakukan pemeriksaan penglihatan serta pendengaran. Pemeriksaan tambahan yang mungkin dilakukan adalah seperti electroencephalograph.

Jika penghidap ADHD terjadi pada orang dewasa, maka doktor harus mengtahui masa silam yang berlaku kepada mereka semasa masih kecil dan remaja. Selain itu, doktor juga harus berbincang dengan suami ataupuun isteri pesakit serta melakukan pemriksaan neorologis.

Gejala ADHD

Gejala yang timbul pada kondisi ADHD terdapat beberapa variasi, Pada mulanya bermula dengan gejala yang ringan hingga berat. Gejala ADHD sebenarnya sudah dapat dilihat sejak usia bayi adalah seperti :

• Sensitif terhadap suara dan cahaya
• Sering menangis
• Suka menjerit
• Kesulitan tidur
• Sukar makan ubat
• Tidak mahu didukung

Sementara itu, gejala yang boleh dilihat ke pada pesakit yang lebih dewasa adalah:

• Selalu bergerak atau aktif
• Mudah merasa bosan
• Senang bersedih
• Sering mengalami kecelakaan, misalnya terjatuh atau mudah terluka pada bahagian badan
• Lebih bersemangat dan hyper berbanding orang lain.
• Kurang konsentrasi
• Mudah marah
• Nafsu makan buruk
• Koordinasi mata dan tangan tidak baik
• Suka menyakiti diri sendiri
• Mengalami gangguan tidur

Cara Mengubatai ADHD

Umumnya ADHD agak sukar untuk disembuhkan. Apa yang bolehb anda lakukan adalah mengurangi gejala agar kondisi tersebut tidak menjadi masalah dalam kehidupan sehari-hari mereka,

Apabila gejala sedang berlaku dan berulang, jangan panik dan mudah emosi. Segeralah bawa anak anak berjumpa doktor untuk dirawat. Ingat, anda perlu sabar sabar dalam menangani anak kerana ini adalah adalah kunci untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan.

Berikut ini hal-hal yang penting dilakukan jika Anda memiliki anak yang menderita ADHD:

• Memberikan makanan yang bernutrisi tinggi
• Ajak anak untuk berkomunikasi dan bercerita
• Rencanakan hari anak dengan aktiviti bermanfaat
• Seimbangkan waktu rehat dan aktiviti fizikal anak.
• Berikan anak penjelasan yang jelas ketika anda memintanya melakukan sesuatu
• Jauhkan benda tajam dan benda yang mudah pecah berdekatan dengan anak

Apabila anda yang menderita ADHD, terapkanlah hal-hal berikut:

• Rancang aktiviti harian dan cubalah untuk selalu melaksanakan rancangan tersebut
• Lakukan senaman secara teratur
• Cari cara dan hobi untuk lebih rileks
• Lakukan pemeriksaan doktor secara rutin
• Apabila anda memiliki pekerjaan,khabarkan kondisi anda dengan majikan dan juga rakan-rakan sekerja supaya mereka lebih memahami.

Selain cara-cara tersebut, ada beberapa terapi yang juga bisa dilakukan penghidap ADHD, iaitu:

  • Ambil ubat teraoi . ubat yang biasanya diberikan adalah ubat golongan methylphenidate, dexamfetamine, lisdexamfetamine, dan atomoxetine.
  • Terapi nutrisi dan diet. Orang-orang yang menderita ADHD harus menerapkan diet yang bernutrisi tinggi dan seimbang. Hindari makan makanan yang mengandungi pengawet atau pewarna buatan.
  • Suplemen. Beberapa kajian menunjukkan bahawa omega-3 dan omega-6 mampu memberikan manfaat bagi penderita ADHD.
  • Terapi lainnya. Terapi lain yang boleh dilakukan adalah psikoedukasi, terapi perilaku, terapi sosial, hingga terapi perilaku kognitif.

Pencegahan ADHD

Untuk mencegah ADHD, hal yang harus Anda lakukan adalah menghindari faktor-faktor risikonya. Lakukan pemeriksaan ke dokter secara rutin saat hamil serta mengonsumsi makanan bernutrisi tinggi. Hindari makanan yang mengandung pengawet dan pewarna buatan. Jangan lupa untuk berolahraga secara teratur dan rajin mengonsumsi air putih.

Penyebab ADHD

Penyebab ADHD belum diketahui dengan pasti. Namun, ada kajian mengungkapkan bahwa ADHD boleh disebabkan oleh gangguan genetik mahupun lingkungan atau nongenetik.

Berikut ini beberapa faktor nongenetik yang diyakini dapat meningkatkan seseorang untuk menderita ADHD:

• Ibu yang merokok atau mengonsumsi alkohol ketika hamil
• Ibu yang tanpa sengaja terhidu substansi beracun dari lingkungan sekitar
• Kelahiran pramatang
• Berat badan lahir rendah.
• Penderaan dan penyiksaan anak
• Bahan kimia yang ada di makanan, seperti pewarna makanan

Leave a comment

Your email address will not be published.