Manusia tidak pernah hilang dari keluhan apabila ditimpakan sesuatu musibah, ujian, atau penyakit. Sedangkan ujian itu wajar kerana tanpa ujian maka tidak adalah warna-warni hidup manusia di atas muka bumi ini. Begitu juga dengan penyakit, Islam sendiri mengajar kita untuk mencari penawar dahulu sebelum bertawakal contohnya dengan amalan selawat syifa.

Oleh sebab itu Nabi SAW sendiri telah bersabda: “Tidak ada sesuatu penyakit yang diturunkan oleh Allah SWT kecuali bersamanya juga terdapat kesembuhan.” – (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Apakah itu selawat syifa?

Selawat syifa adalah selawat khusus untuk kesihatan, dan penyembuhan penyakit. Perkataan “Tib” dalam teks bermaksud “ilaj” atau bacaan ini membawa erti penawar atau ubat. Ia bukan bermaksud “Syafi” iaitu menyembuhkan. 

Bacaan selawat syifa

“Allahumma solli ‘ala sayyidina Muhammad. Tibbil qulubi wadawaa iha. Wa ‘afiyatil abdani wa syifa iha. Wanuu ril absori wa dhiya iha. Wa ‘ala aalihi wasohbihi wasallim”

Maksudnya: “Ya Allah, limpahkanlah selawat ke atas penghulu kami, Nabi Muhammad yang merupakan ubat kepada hati-hati manusia dan penawarnya, kesembuhan bagi badan-badan dan penyembuhnya, cahaya segala penglihatan dan sinarannya, (begitu juga selawat ini dilimpahkan) ke atas ahli keluarga baginda, para sahabatnya, serta limpahkanlah kesejahteraan (ke atas mereka).”

Ayat-ayat penyembuh dalm Al-Quran

Al-Quran merupakan kalam Allah SWT yang luas panduan ilmunya, dan terangkum juga di dalamnya ayat-ayat, dan surah-surah yang boleh dibaca, diamal dan dimanfaatkan oleh manusia untuk mengatasi pelbagai masalah rohani dan jasmani.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Israa, ayat 82:

Maksudnya: “Dan Kami turunkan dari Al- Quran suatu yang menjadi penawar, dan rahmat
bagi orang-orang yang beriman, dan Al- Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.”

1. Surah At-Taubah, ayat 14

Maksudnya: “Perangilah mereka, nescaya Allah akan menyeksa mereka dengan (perantaraan) tangan kamu, dan Allah akan menghinakan mereka serta menolong kamu menewaskan mereka, dan Ia akan memuaskan hati orang-orang yang beriman.”


2. Surah Yunus, ayat 57

Maksudnya: “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.”


3. Surah Al-Nahl, ayat 69

Maksudnya: “Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu”. (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.”


4. Surah Al-Israa’, ayat 82

Maksudnya: “Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Ayat-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.


5. Surah Asy-Syu’ara, ayat 80

Maksudnya: “Dan apabila aku sakit, maka Dia lah yang menyembuhkan penyakitku”


6. Surah Fussilat, ayat 44

Maksudnya: “Dan kalaulah Al-Quran itu Kami jadikan (bacaan) dalam bahasa asing, tentulah mereka akan berkata: “Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya (dalam bahasa yang kami fahami)? Patutkah Kitab itu berbahasa asing sedang Rasul yang membawanya berbangsa Arab?” Katakanlah (wahai Muhammad): “Al-Quran itu, menjadi (cahaya) petunjuk serta penawar bagi orang-orang yang beriman; dan sebaliknya orang-orang yang tidak beriman, (AL-Quran itu) menjadi sebagai satu penyakit yang menyumbat telinga mereka (bukan penawar); dan ia juga merupakan gelap-gelita yang menimpa (pandangan) mereka (bukan cahaya yang menerangi). Mereka itu – (dengan perbuatan melarikan diri dari ajaran Al-Quran, tidak ubahnya seperti) orang-orang yang diseru dari tempat yang jauh (masakan mereka dapat mendengar dengan betul atau melihat dengan nyata).”

Panduan ikhtiar menyembuhkan penyakit

  1. Baca lafaz Basmalah (بِسْــــــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ) X 1 kali
  2. Kemudia, baca selawat syifa X 1 kali
  3. Baca doa di atas ini, lalu hembuskan ke dalam secawan air. Air tersebut boleh diminum atau diberikan minum kepada orang yang sakit
  4. Amalkan secara istiqamah sebelum tidur.

Hikmah sakit dari pandangan Islam

Allah SWT pasti menyimpan hikmah di balik setiap sakit yang kita alami. Dia menakdirkan kita untuk sakit, pasti ada alasan tersendiri yang menjadi penyebab kebaikan kepada semua itu. Tidak mungkin Allah SWT melakukan sesuatu tanpa sebab yang mendahuluinya atau tanpa hikmah di balik itu semua. Antara hikmah sakit dari pandangan Islam adalah:

  • Peluang untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT
  • Mendapatkan ganjaran pahala kerana bersabar
  • Sebagai ingatan agar sentiasa bersyukur
  • Penghapus dosa-dosa lalu
  • Menjauhkan diri dari siksa api neraka
  • Berubah, dan memperbaiki diri ke arah lebih baik

Kesimpulan

Allah SWT begitu kasih kepada hamba Nya dengan memberikan peluang, dan peringatan demi peringatan dengan ujian seperti ujian sakit yang dialami. Ini semua tidak lain kerana untuk mengubah kita menjadi seorang yang lebih sabar, dan sentiasa bersyukur dengan nikmat Allah SWT sama ada dalam bentuk kegembiraan, atau kesedihan.

Rujukan

  1. Bacaan Selawat Syifa Tujuan Pengubatan, Dan Memohon Kesembuhan Penyakit. Rugi Tak Amalkan Surah-Surah Ini!. Hijabista.com
  2. Hikmah Disebalik Sakit. Kementerian Hal EhwalUgama Brunei Darussalam

Leave a comment

Your email address will not be published.