10 Cara Berkesan Untuk Mengatasi Anak Tantrum

Tantrum merupakan perilaku kanak-kanak yang menangis dengan kuat sehingga sukar untuk ditenangkan. Kondisi ini kadangkala disertakan dengan tindakan memukul, membaling barang, atau berguling-guling di lantai. 

Tantrum sering terjadi kepada kanak-kanak dan menyebabkan ibubapa menjadi panik. Oleh kerena itu, tidak ramai ibu bapa yang mengambil tindakan tidak tepat dalam mengatasi kanak-kanak tantrum.

Padahal, jika mengendalikan kanak-kanak tantrum dengan cara yang tidak tepat boleh menjadikan kondisi semakin buruk. 

Jangan terus panik dan berputus asa. Untuk mengatasi masalah ini, berikut merupakan cara-cara untuk mengendalikan kanak-kanak tantrum yang sebetulnya:

BACA JUGA: Jangan Panik Bila Bayi Tersedak, Ini Yang Perlu Anda Lakukan


1. Jangan Panik

Ketika si kecil tantrum, sebaiknya ibubapa tidak perlu berasa panik atau cemas. Hal ini kerana, hal ini akan membuatkan anda tidak berfikir dengan rasional untuk menghadapi perilaku anak. 

Sebaiknya, ibu bapa perlu menarik nafas dalam-dalam dan tetap berusaha untuk bertenang. Selepas itu, fikirkan langkah apa yang akan dilakukan seterusnya sambil memantau kondisi si kecil.


2. Kendalikan Emosi

Emosi yang tidak dapat dikawal akan membuatkan tantrum anak anda semakin agresif. Hal itu akan membuatkan situasi dan cara menangani kanak-kanak tantrum menjadi lebih sukar. 

Berusahalah untuk mengendalikan emosi saat menghadapi anak yang sedang tantrum. Jangan sampai ibubapa terbawa-bawa dengan emosi.   


3. Perhatikan Keadaan Anak

Ketika si kecil sedang tantrum, ibu bapa perlu segera menjauhkan barang-barang berbahaya, seperti kaca dan peralatan elektrik dari jauh daripada anak anda. 

Hal tersebut bertujuan supaya kanak-kanak tidak cedera atau menyakiti orang lain akibat perilaku tantrumnya. 


4. Bawa Anak ke Tempat Yang Tenang

Jika anak anda mula tantrum di tempat umum, sebaiknya bawa anak anda jauh daripada orang ramai. Carilah tempat yang lebih sepi di sekitar. 

Ibu bapa perlu tetap tahan emosi, dan jangan sampai ‘angkat tangan’. Anda hanya perlu menunggu anak sedikit tenang untuk mengajaknya berbicara dengan lembut. 


5. Berikan Anak Ruang

Berikan anak ruang untuk melepaskan emosinya. Namun, bukan bererti ibubapa perlu ‘lepas tangan’ begitu sahaja.

Orangtua tetap harus mengawasi dan berada tidak terlalu jauh dari si kecil. 


6. Alihkan Perhatian Anak

Ibubapa boleh mencuba mengalihkan perhatian anak kepada hal yang lain seperti memberikan mainan yang mereka suukai, makanan kesukaan, gambar, muzik, dan sebagainya. 

Pengalihan ini bertujuan untuk anak anda melupakan perkara yang membuatnya menjadi tantrum.


7. Berikan Sentuhan Kasih Sayang

Dekati anak secara perlahan dan berikan sentuhan kasih sayang. Hal ini penting untuk membantu menenangkan perasaan si kecil.

Ibubapa juga perlu membelai kepala dan rambut si kecil. Tepuk punggungnya dengan lembut, dan berikan pelukan agar dia berasa lebih tenang.


8. Berikan Penjelasan Kepada Anak

Setelah anak anda kembali tenang, berikan penjelasan kepadanya dengan bahasa yang baik dan lembut. Ibubapa boleh bertanyakan hal yang membuatkan si kecil menangis. 

Jika anak meminta sesuatu yang tidak sesuai untuk usianya, ibubapa perlu untuk menjelaskan dengan baik mengapa hal tersebut dilarang. Sebagai ganti, tawarkan hal atau aktiviti lain untuk menggantikannya.


9. Jangan Menuruti Semua Kemahuan Anak

Jangan membiasakan diri untuk menuruti keinginan anak agar perilaku tantrumnya berhenti. 

Hal ini kerana anak dapat menggunakan perilaku tantrum sebagai senjatanya untuk mendapatkan keinginannya. Akibatnya, anak akan menjadi lebih mudah untuk tantrum di kemudian hari.


10. Reward and Punishment

Ibubapa dapat menggunakan sistem reward dan punishment sebagai cara mengatasi anak yang tantrum. 

Jika anak dapat mengurangi frekuensi tantrum atau sering bersikap tenang, berikan pujian atau hadiah kecil. Jika anak tetap tantrum, berikan hukuman kecil, seperti mengurangkan wang makananringan atau waktu bermain.

Jangan cepat berasa tertekan sekiranya anak anda mengalami tantrum. Normal bagi kanak-kanak yang sering tantrum jika berlaku sesuatu yang mereka tidak gemari. Jika keadaan ini semakin sukar untuk dikawal, sebaiknya dapatkan nasihat doktor untuk mengatasi masalah ini.

Semoga bermanfaat!

Leave a comment

Your email address will not be published.